Senin, 20 April 2015

Mengapa tidak bisa dunia menepati janji nya?

Kelas terbuka di Guinea pada tahun 2001: pendidikan dasar Bahkan tersebut masih tersedia untuk jutaan

Pada bulan April 2000, dalam gelombang milenium optimisme baru, para pemimpin dunia berjanji untuk memberikan sesuatu pada awal abad ke-21 yang di banyak negara maju telah diambil untuk diberikan pada akhir abad ke-19:

Pendidikan dasar bagi semua anak.

Kesenjangan dasar ini akan diperbaiki dalam waktu 15 tahun, sehingga pada April 2015, posisi yang tidak dapat diterima jutaan anak-anak tidak pernah bahkan mulai sekolah akan diasingkan ke sejarah.

Masih ada 58 juta SD hilang, 100 juta yang tidak tamat SD dan 250 juta anak-anak memiliki sekolah berkualitas buruk sehingga mereka meninggalkan tidak bisa membaca satu kalimat

Ini adalah salah satu dari enam Pendidikan untuk Semua janji, termasuk target seperti perempuan memiliki akses yang sama untuk belajar, dan mengurangi separuh buta huruf dewasa.

Kofi Annan, Sekjen PBB saat itu, mengatakan bahwa mendapatkan ini selesai pada tahun 2015 akan menjadi "ujian kita semua yang menyebut diri masyarakat internasional".

Nah, di sini adalah dalam masa depan mereka.

Berapa banyak dari janji terpenuhi? Tidak satupun dari mereka.

Optimisme awal

UNESCO Keaksaraan, yang susah payah dilacak kemajuan, melihat lonjakan awal perbaikan.

Namun optimisme jendela yang dibuka pada akhir Perang Dingin memberi jalan untuk kecemasan 9/11 dan kemudian penghematan dari krisis keuangan.

Evaluasi akhir menunjukkan kemajuan substansial, terutama di bagian Asia, namun masih ada 58 juta anak yang hilang sekolah dasar, 100 juta yang tidak tamat SD dan 250 juta orang yang memiliki sekolah berkualitas buruk sehingga mereka meninggalkan tidak bisa membaca satu kalimat.

Hambatan yang negara bingung, terutama di sub-Sahara Afrika, telah kurangnya dana, kurangnya kemauan politik, kesediaan untuk mentolerir kemiskinan bersama kekayaan ekstrim, populasi meningkat dan destabilisasi tanpa henti konflik dan perang.

Sebuah baris

Keenam Pendidikan untuk Semua target adalah:

Memperluas perawatan anak usia dini dan pendidikan Dicapai dengan 47% dari negara, anak-anak dari dua pertiga lebih awal tahun pendidikan dibandingkan dengan 1999

Pendidikan dasar universal Dicapai dengan 52% dari negara-negara

Akses yang sama terhadap belajar Ada pendaftaran yang universal di sekolah menengah pertama di 46% negara. Tapi di negara-negara berpenghasilan rendah, satu dari tiga anak-anak tidak akan menyelesaikan sekolah menengah pertama.

Dewasa buta huruf dipotong sebesar 50% Hanya satu dari empat negara mencapai tujuan ini. Dalam sub-Sahara Afrika, setengah dari wanita tetap buta huruf.

Kesetaraan gender Pada 69% dari negara ada kesetaraan gender dalam akses terhadap sekolah dasar; pada tingkat menengah, 48% dari negara.

Meningkatkan kualitas pendidikan yang murid-guru rasio telah meningkat lebih dari tiga di empat negara. Tetapi untuk mencapai pendidikan dasar universal akan membutuhkan tambahan empat juta guru.

Sebuah baris

Pada tingkat yang lebih praktis, sulit untuk menjalankan sistem sekolah tanpa cara yang dapat diandalkan pelatihan dan guru membayar, dan ketika sekolah kekurangan layanan dasar seperti listrik dan sanitasi.

Kurangnya akses pendidikan tidak merata. Gadis miskin, keluarga pedesaan dan anak-anak dari kelompok yang didiskriminasi, semua berakhir lebih mungkin untuk kehilangan sekolah.

Kurangnya keadilan dalam negara telah penghalang, serta perbedaan antara negara-negara berpenghasilan rendah dan tinggi.

Semua bukti menunjukkan bahwa bagi individu, seperti untuk seluruh negara, kualitas pendidikan sering faktor kunci menentukan tempat dalam rantai makanan ekonomi global.

Dan jutaan anak-anak tidak pernah mendapatkan kesempatan untuk turun bawah.

Apa yang mungkin

Ada akan menjadi dunia tonggak lain mengumpulkan bulan depan untuk memutuskan satu set target untuk tahun 2030.

Dan pilihan lokasi di Korea Selatan adalah sebuah rambu untuk berapa banyak negara dapat meningkatkan sistem pendidikan dalam waktu singkat.

Ini menunjukkan apa yang bisa terjadi. Dan itu mungkin layak berpikir tentang apa lagi telah tiba sejak janji pendidikan dibuat pada April 2000.

YouTube, iPhone, Facebook, mobil hibrida, cetak 3D, Twitter, rover Mars, Wikipedia, program ruang angkasa China dan India, mobile broadband, Skype dan pemetaan genom manusia.

Tidak seperti bangunan sekolah dasar, entah bagaimana ini semua terbukti mungkin.

Artikel lainnya:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar